Desa Trunyan

Penguburan unik di Desa Trunyan Bali

Desa Trunyan adalah sebuah desa yang berada di Kecamatan Kintamani, Kabupaten Bangli, Bali.  Desa Terunyan berasal dari 2 kata yaitu Taru yang artinya kayu dan Menyan artinya wangi jadi desa terunyan diambil dari nama pohon yang tumbuh disekitar desa. Sejarah desa trunyan tak lepas dari perjalanan 4 orang putra dari Keraton Sala yang terusik dengan bau harum yang tercium di kediaman mereka. Mereka berempat yang salah seorang adalah putri pergi meninggalkan keraton untuk menemukan sumber bau harum yang mereka cium.

desa trunyan

Siapakah Ratu Ayu Mas Maketeg

Tanpa disadari mereka akhirnya tiba di Bali, tepatnya di desa culik yaitu perbatasan antara Kab. Karangasem dan Buleleng. Ketika tiba di kaki Gunung Batur sebelah selatan, putra terkecil, yaitu seorang putri, ingin berdiam di tempat itu. Maksud putri bungsu disetujui ketiga kakaknya. Maka, tinggallah putri bungsu di tempat itu. Kemudian ia pindah ke lereng Gunung Batur sebelah timur, tempat pura Batur berdiri.

Sebagai seorang dewi, ia bergelar Ratu Ayu Mas Maketeg. Setelah meninggalkan adiknya, ketiga putra keraton Sala melanjutkan perjalanannya. Ketika sampai pada suatu dataran di sebelah barat daya Danau Batur, mereka mendengar suara burung. Karena senangnya, putra termuda berteriak kegirangan. Akan tetapi putra tertua tidak senang mendengar teriakan adiknya. Ia menyuruh adiknya untuk tinggal saja di tempat itu, tetapi adiknya tidak mau. Marahlah sang kakak. Ia lalu menendang adiknya hingga jatuh dalam posisi duduk bersila, dan menjadi sebuah patung.

Asal usul nama desa Kedisan?

Sampai sekarang di tempat yang namanya Kedisan, masih ada sebuah patung dari batu dalam posisi duduk bersila. Putra tertua dan putra kedua lalu melanjutkan perjalanan menyusuri tepi Danau Batur sebelah timur. Ketika sampai disebuah dataran, mereka berjumpa dengan dua orang wanita yang sedang mencari kutu. Putra kedua amat tertarik. Ia lalu menyapa dua orang perempuan itu. Akan tetapi, putra tertua tidak senang akan tindakan adiknya.

Ia lalu menyuruh adiknya tinggal ditempat itu, tetapi adik yang ini pun tidak mau. Marahlah putra tertua dan ditendangnya sang adik hingga jatuh dalam posisi tertelungkup dan cepat-cepat ditinggalkan oleh kakaknya. Selanjutnya sang adik menjadi kepala desa di tempat itu. Sekarang tempat itu terkenal dengan nama Abang Dukuh. Putra sulung yang tinggal seorang diri melanjutkan perjalanan ke arah utara dengan menyusuri pinggir Danau Batur yang curam di sebelah timur. Tidak berapa lama, ia sampai di suatu dataran.

Putra sulung menjadi raja yang bergelar Ratu Sakti Pancering Jagat

Di tempat itu ia bertemu dengan seorang seorang dewi yang sangat cantik. Dewi itu sedang duduk sendirian di bawah pohon Taru Menyan, yaitu pohon yang berbau harum. Pohon itulah sumber bau harum yang dicari keempat putra keraton Sala itu. Putra sulung tertarik kepada dewi yang cantik itu. Ia ingin memperistrinya. Putra sulung lalu pergi menghadap kakak dewi itu untuk meminang adiknya. Pinangan diterima, tetapi putra sulung harus mau menjadi pancer jagat atau pemimpin daerah itu. Putra sulung menyanggupi persyaratan itu.

Setelah menikah dan menjadi dewa, putra sulung bergelar Ratu Sakti Pancering Jagat ( jaman dahulu sebutan untuk penguasa suatu wilayah, baik Putra atau Putri disebut Ratu ). Sang dewi, istrinya bergelar Ratu Ayu Pingit Dalam Dasar. Di bawah pimpinan Ratu Sakti Pencering Jagat, daerah yang mereka diami berkembang menjadi sebuah kerajaan kecil. Ratu Sakti Pancering Jagat, lalu menjadi raja dan Kerajaannya diberi nama Trunyan.

Setelah menjadi raja, Ratu Sakti Pancering Jagat merasa was-was. Ia khawatir, jangan-jangan ada orang yang akan menguasi kerajanannya karena terpesona oleh bau harum pohon Menyan yang ada di derahnya. Beliau lalu memerintahkan menghilangkan bau harum yang menusuk hidung itu. Caranya adalah dengan meletakkan jenazah-jenazah orang Trunyan di bawah pohon Taru Menyan yang banyak terdapat di sana supaya membusuk di alam terbuka.

Sejak itu Desa Trunyan tidak lagi berbau harum sekali. Jenazah-jenazah penduduk, yang semula diharapkan akan membusuk di alam terbuka di daerah pemakaman Sema Wayan itu ternyata tidak mengeluarkan bau busuk yang tajam. Hal itu sungguh merupakan suatu keanehan dan keajaiban di daerah itu.

Bagaimana menuju desa Trunyan?

Desa Trunyan terletak di Kabupaten Bali tepatnya di Kecamatan Kintamani. Desa ini berada di bawah perbukitan yang mengelilingi danau Batur. Untuk menuju lokasi desa ini, pertama-tama arahkan kendaraan anda menuju obyek wisata Kintamani. Dari arah Kuta, anda akan berkendara kurang lebih sekitar 2 jam menuju dermaga yang ada di danau Kintamani. Dari dermaga ini, anda menyewa perahu nelayan lokal untuk mengantar ke desa Trunyan.

Loading
Center map
Traffic
Bicycling
Transit